DIA PEMUDA SYURGA

2

 

Assalammualaikum and hi everyone!

I have been reading new blogs these days and i am soooo happyyy teheeee. Reading a good blog really giving me such as good energy. Ah, I need to blog and promotmore good stuffsss. So, today i read about a story (sirah), that i think a worth-sharing story for us. (actually, I get it from a blog i currently follow). So, here you go 🙂

Ini adalah satu cerita tentang sahabat yang hidup di zaman Rasulullah.
Di salah satu sudut Masjid Nabawi terdapat satu ruang yang kini digunakan sebagai ruang khadimat. Dahulu di tempat itulah Rasulullah SAW sentiasa berkumpul bermusyawarah bersama para sahabatnya R.A. Di sana Beliau SAW memberi tausiyyah, bermudzakarah, dan ta’lim. Suatu ketika, saat Rasulullah SAW memberikan taushiyyahnya, tiba-tiba Beliau SAW berucap, “Sebentar lagi akan datang seorang pemuda ahli surga.“. Para Shahabat r.hum pun saling bertatapan. Di sana ada Abu Bakar As-Siddiq R.A, Uthman bin Affan R.A, Umar bin Khattab R.A, dan beberapa sahabat lainnya.
Tidak lama kemudian, datanglah seorang pemuda yang sederhana. Pakaiannya sederhana, penampilannya sederhana, wajahnya masih basah dengan air wudhu. Di tangan kirinya memegang sepatunya yang juga sederhana. Di kesempatan lain, ketika Rasulullah SAW berkumpul dengan para sahabatnya, Beliau SAW pun berucap, “Sebentar lagi kalian akan melihat seorang pemuda ahli surga.“. Dan pemuda sederhana itu datang lagi, dengan keadaan yang masih tetap sama, sederhana. Para sahabat yang berkumpul pun tertanya-tanya, siapa dan ada apa dengan pemuda sederhana itu?
Bahkan hingga ketiga kalinya Rasulullah SAW mengatakan hal yang serupa, bahawa pemuda sederhana itu adalah seorang ahli surga. Seorang sahabat, Mu’adz bin Jabbal R.A pun merasa ingin tahu akan amalan apa yang dimilikinya sehingga Rasulullah SAW menyebutnya pemuda ahli surga?
Maka Mu’adz R.A pun berusaha mengambil tahu. Dia berdalih sedang berselisih dengan ayahnya dan meminta izin untuk menginap beberapa malam di kediaman si pemuda tersebut. Si pemuda tersebut pun mengizinkannya untuk menginap. Dan mulai saat itu Mu’adz mengamati setiap amalan pemuda tersebut. Malam pertama, ketika Mu’adz bangun untuk tahajud, pemuda tersebut masih terlelap hingga datang waktu shubuh. Ba’da (selepas) Subuh, mereka bertilawah. Diamatinya bacaan pemuda tersebut yang masih terbata-bata (tersekat-sekat), dan tidak begitu fasih. Ketika masuk waktu dhuha, Mu’adz bergegas menunaikan solat Dhuha, sementara pemuda itu tidak. Keesokkannya, Mu’adz kembali mengamati amalan pemuda tersebut. Malam tanpa tahajjud, bacaan tilawah tersekat-sekat dan tidak pula begitu fasih, serta di pagi harinya tidak juga diiringi solat Dhuha. Begitu pun di hari ketiga, amalan pemuda itu masih tetap sama. Bahkan di hari itu Mu’adz puasa sunat, sedangkan pemuda itu tidak puasa sunat.
Mu’adz pun semakin hairan dengan ucapan Rasulullah SAW. Tidak ada yang istimewa dari amalan pemuda itu, tetapi Beliau SAW menyebutnya sebagai pemuda ahli syurga. Hingga Mu’adz pun langsung mengungkapkan kehairanannya pada pemuda itu, “Wahai Saudaraku, sesungguhnya Rasulullah SAW menyebut-nyebut engkau sebagai pemuda ahli syurga. Tetapi setelah aku amati, tidak ada amalan istimewa yang engkau amalkan. Engkau tidak tahajjud, bacaanmu pun tidak begitu fasih, pagi hari pun kau lalui tanpa solat Dhuha, bahkan puasa sunat pun tidak. Lalu amal apa yang engkau miliki sehingga Rasul SAW menyebutmu sebagai ahli syurga?
Saudaraku, aku memang belum mampu tahajjud.
Bacaanku pun tidak fasih. Aku juga belum mampu solat Dhuha.
Dan aku pun belum mampu untuk puasa sunat.
Tetapi ketahuilah, sudah beberapa minggu ini aku berusaha untuk menjaga tiga amalan yang baru mampu aku amalkan.
Amalan apakah itu?
Pertama, aku berusaha untuk tidak menyakiti orang lain. Sekecil apapun, aku berusaha untuk tidak menyinggung perasaan orang lain. Baik itu kepada ibu bapakku, isteri dan anak-anakku, kerabatku, tetanggaku, dan semua orang yang hidup di sekelilingku. Aku tidak ingin mereka tersinggung atau bahkan berkecil hati oleh ucapan dan perbuatanku.
Subhanallah. Kemudian apa lagi?
Yang kedua, aku berusaha untuk tidak marah dan memaafkan. Kerena yang aku tahu bahawa Rasullullah tidak suka marah dan mudah memaafkan.
“Subhanallah, lalu kemudian?”
Dan yang terakhir, aku berusaha untuk menjaga tali silaturrahim. Menjalin hubungan baik dengan sesiapapun. Dan menyambungkan kembali tali silaturrahim yang terputus.
Demi Allah…engkau benar-benar ahli syurga. Ketiga amalan yang engkau sebut itulah amalan yang paling sulit aku amalkan.
Till we meet again 🙂
Me,
ANIS
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s